Mikir-mikir
Comments 13

Sebenernya Apa Yang Dicari Sih?

c5806e625bfeb94a81b424a8a40ad5ad

Ini sesi jujur2an aja yah 😁 Bukan post marah-marah lho ini, dibaca dengan nada kalem aja yah. Karena aku bener-bener pengen tahu aja.

Sebenernya aku lebih enjoy ketika orang nggak tau aku anaknya Bapak, karena aku risih diperlakukan spesial. Enggak ngerti deh orang-orang yang selalu membanggakan diri sebagai ‘keluarga Kraton’, maunya dikasih special treatment melulu. Tapi mau gimana, sejak Jeng Bendoro menikah, aku jadi dikenal sebagai ‘kakak yang dilangkahi’.

Abis itu ketika akunya sendiri merit, FB friend request membludak. Aku sih terus terang kalau belum kenal orangnya enggak aku accept, karena di FB kan kita sharing momen-momen kita yang cukup private sementara di luaran kan kita enggak tau informasi private kita itu dipake untuk apa. Trus dateng deh itu berondongan message ngatain aku sombong karena nolak 😕 Akhirnya aku bikin lah itu FB Page supaya aku bisa membalas mengucapkan terima kasih untuk semua doa dan ucapan selamat ketika nikah.

Semenjak adanya FB Page dan social media lainnya, aku sekarang bingung. Sebenernya apa sih yang diharapkan dari follower FB Page, Twitter maupun Instagram ku? Maunya aku posting apa?

Tadinya aku berpikir sharing apa yang aku lihat dan alami, dengan batasan2 privacy tentunya. Tapi inbox dan comment selalu request yang lain. Terus terang kalau detail tentang upacara2 Kraton, itu prosesnya panjang kalau mau nulis. Dari risetnya, belom minta approval dari Bapak, trus resiko kalo salah nulis itu gede. Mengenai informasi Kraton akan diwadahi oleh website Kraton yang sedang in-progress, jadi jangan khawatir.

Bisa dilihat lah dari isi postingan social media bahwa aku bawa sendiri itu hape jeprat jepret apa yang sedang aku alami. Misal kayak pas ngapem, aku pasang foto apem, trus banyak yang minta “Foto Gusti mana?”.

Apa itu yang dicari? Aku pose sedang ngapem trus minta abdi dalem suruh motretin?  Mereka yang lagi celemotan dan keringetan bantu proses ngapem harus stop dulu demi Gustinya “Lemme take a selfie”? Setiap pemandangan indah yang pengen aku share harus ada mukaku disitu? Apa ya enggak bosen liat mukaku wkwkwkw 😂

Jadi mohon pengertiannya bahwa aku pegang social media sendiri tanpa ada team yang scheduling content. Aku pegang sendiri itu hape buat foto, aku nggak bakat selfie dan nggak pernah make tongsis. Tidak semua message yang masuk inbox itu bisa aku bales, karena aku sibuk diluar dunia FB juga…

Ok, jadi setelah penjelasan diatas bukan berarti aku tidak tahu terima kasih lho ini. Aku maturnuwun banget itu FB page sampai ada 6000+ followers, didukung secara moral ketika galau akut. Aku pun berusaha membantu request2 yang masuk ke inbox semampu kapasitasku, tapi ya itu, maap kalo tidak sempat reply.

Jadi untuk yang tidak klik ‘Dislike’ setelah mbaca semua diatas 😁 apa nih yang kalian pengen liat di social media nya GKR Hayu? Apa yang selama ini cukup? Atau perlu ditambah yang lain?

13 Comments

  1. nungki indria says

    Dear Gusti Hayu..

    Saya sebenarnya menemukan FB page Gusti secara kebetulan…dan nge-like…hehe
    Saya aseli jogja dengan sedikit campuran Batak…tapi jujur saya juga tidak begitu paham detil tradisi masyarakat jogja khususnya budaya budaya di kraton…
    Tapiii (lagi)..mengikuti FB Gusti Hayu…saya sedikit banyak jadi tahu tentang budaya tersebut…dan jujur (lagi) memang penasaran ingin tahu secuil kehidupan menjadi seorang Gusti…^^
    So..for me…your page is interesting and inspiring…a glimpse of information about Kraton should make us more aware of our own precious tradition and culture…..Hehe…
    Keep posting Gusti…^^

  2. Flo says

    Mbak Hayu yang baik,

    Saya pikir, konsekuensi jadi anak public figure memang tidak mudah ya? Saya senyum-senyum sendiri membaca isi hati Mbak Hayu yg ditorehkan di sini. Banyak kepala, banyak pemikiran pastinya. Saya gak akan cerewet berpanjang lebar di sini, Mbak Hayu. Cuma mau bilang : lakoni saja apa yg jadi keyakinan Mbak Hayu saat ini. Semua usaha yg baik, pastinya akan berujung baik. Kirik bengak-bengok, kafilah numpak becak mawon, Mbak. Digawe gampang-lah!

    ‘Mpun, Mbak. Fokus saja pada apa yg jadi prioritas hidup Mbak Hayu saat ini. Pada akhirnya, suatu hari kelak, para pemuja Mbak Hayu *ciee!* akan melihat karya-karya Mbak Hayu seperti apa.

    Salam hangat dari Dili, Timor-Leste!

    PS : saya penikmat tulisan dan foto Mbak Hayu dan Mas Noto, lho! silent reader lebih tepatnya.

  3. Ria says

    Apa kabar Gusti Abra..Gusti Hayu..?
    semoga masih ingat saya (mantan karyawan Nurkadhatyan)..
    Jauh sebelum saya “mengenal” Keluarga Kraton, sy sudah jatuh cinta dg Jogja, kraton dan seisinya..terlebih Alm.ah Ibu sy sampai “uyek2an” pengen lihat Gusti Bendara waktu nikah..
    Alhamdulillah diberi kesempatan sedikit “mengenal” kelima Gusti sebagai atasan sy, semakin kagum, simpatik, ntah apa itu namanya..Gusti2 sangat berbaur, ramah,,
    Saya follower “Keluarga Kraton” krna dr situ sy bnyak memperoleh info, maupun merasa sy bisa menikmati langsung postingan Gusti2..apapun yg Gusti posting sampai saat ini masih membuat sy merasa dekat..🙂
    Terimakasih Gusti sllu ramah kpda semua..terimakasih atas ilmu yg pernah Gusti bagi ke saya..
    sy jdi ingat Gusti Hayu pernah mau pinjami sy buku mengelola web..tp blm jadi krna Gusti Hayu brgkat ke luar negri..hehehe..😀
    Semoga Gusti Hayu dan sekeluarga senantiasa diberi kesehatan dan kebahagiaan selalu..
    Sy selalu tunggu postingan Gusti yg informatif, humoris, dll..😉

    Regards,
    Ria

  4. Ollynawati Poedjastoeti says

    Terimakasih gusti bersedia byk page FB utk memberikan ruang kpd follower spt kami n saya senang dng status gusti dng kesaharian di keraton ataupun dluar tapi itulh konsekwensi gusti sbg anak sultan mberikan tp saya yakin gusti Batik manusia sangat wajar utk memberi privasi yg tdk perlu utk di update.

  5. Salam Mba Hayu,

    Saya follow fanpage FB mba Hayu sebenarnya hampir sama dengan comment nya mba Nungki Indria di atas. Saya cuma pengen lebih tau tentang keraton itu sendiri entah apapun itu, semua yang berhubungan dengan keraton. Karena jujur saya lahir dan besar di Jogja sampa umur 20 tahun, dan sekrang sedang merantau. Jadi sebenarnya saya mendapat informasi tentang Jogja dari fanpage mba Hayu dan itu lebih bisa menambah wawasan saya…

    Untuk topik atau “apa sih yang dicari”, saya siy gak ada request, karena saya sudah cukup mendapat tambahan dari apa yang sudah mba Hayu share di fanpage,

    Jadi keep posting, keep share mba Hayu…

    “ngapunten nggih menawi wonten lepat e….😀

  6. Tia says

    Halo Mbak Hayu…

    Saya nemuin FB Page ini ga sengaja trus ta like.. Saya di jogja adalah pendatang dr Wonosobo.. meskipun bapak dan eyang saya orang jogja dan banyak sodara saya yang ada di Jogja.. *Ra penting bgt yo njelaske keluargaku neng kene* hahahaha
    kalo menurutku si, secara ga langsung mbak hayu itu udah kaya Selebriti yang selalu ditunggu oleh para “Fans” melalui postingan baik Tulisan maupun Gambar.. eee yo sukur-sukur iso foto bareng ngono lho… hehehe dan biasanya kalo fans itu banyak maunya.. wes njaluk susu, isih njaluk sapine.. jadi sebagai idola yang diidolai para fans atau followers, ya luweh wae mbak mau aplod apapun… katakanlah “Bodo amat” karo omongane wong kalo nuruti omongan orang ya ga ada habisnya.. jadi santai saja, kalo aku si, ikut menikmati apa saja yang yang mbak hayu posting… karang jenenge wae ngemong wong akeh mbak.. dadi nggeh kedah sabar, kedah gadah usus engkang dawa… yang terpenting mbak Hayu fokus aja sama apa yg mbak hayu jalanin sekarang…

    Sukses terus ya mbak… Gusti Mberkahi…

  7. Andria suwarno says

    Assalamu’alaikum, salam sejahtera buat kita semua…..

    Terimakasih banyak mb hayu, saya anak asli jogja bapak saya kota jogja asli dan ibu saya bantul. Saya pernah ketemu dan bertatapan langsung dengan mb hayu. Dari situ saya baru menyadari sebenarnya atas apa yang hayu sampaikan diatas seperti yg mb hayu ceritakan ke saya waktu bertemu di suatu perbankan BUMN. mb hayu yg begitu sederhan,Saya begitu senang mengikuti setiap langkah apa yg di post oleh mb hayu dan mas noto yang mana saya bisa semakin tau atas apa sebuah kehidupan yg dijalani oleh mb hayu beserta suami sederhana dan apa adanya. Yg membuat saya kagum dengan mb hayu adalah mb hayu begitu cerdas.
    Saya sebagai warga jogja bangga dengan mb hayu.
    Senantiasa sehat ya mb hayu dan mas noto.

  8. sigit kurniawan says

    assalamualaikum
    semakin dekat semakin akrab… wis ngeten mawon. menapa malih ada pigur saking keluarga sultan ingkang aktip cara caranipun ngih dados duta budaya, sosial, lssipun jadi judulipun lebih dekat lebih akrap….wassalamualaikum

  9. Hahahhahah, lucu baca curhatan. Spesial itu akan diperlakukan ketika berada di Indonesia, keluarganya pejabat, berseragam, keluarga ningrat apalagi. Istilahnya toko tutup jam 10 malam, mbak hayu dateng jam 11 malem, toko nya pasti di buka lagi.

    tapi, jadi orang biasa yang di spesialkan oleh orang spesial, menurutku itu paling membahagiakan

  10. Itin Situmorang says

    Halo Mbak Hayu…

    Awalnya “nemu” fanpage ini waktu itu lagi masa pernikahan Mb Hayu.

    Kebetulan saya pendatang di Jogja dan memang bukan org Jawa. Saya benar-benar tertarik dengan pemberitaan yg pada masa itu ada di beberapa media seperti koran dan website mengenai adat Jawa yg dilakukan kraton untuk persiapan pernikahan. Semua media yg mengabarkan tentang acara pernikahan mb saya ikuti perkembangannya. Cuma tetap saja namanya ketemu dengan dunia baru, rasa tertariknya makin besar. Secara random. Ya tidak sengaja terlihatlah fanpage ini. Saya buka ternyata pembahasan tentang beberapa kegiatan kraton ada di dalamnya dan menggunakan bahasa yg cukup dekat dengan pembacanya (gak kaku maksudnya). Itulah awal saya ngelike fanpage ini.

    Selanjutnya saya bertahan untuk tetap like dan gak pilih unlike, krn di fanpage ini saya makin tahu banyak sudut pandang lain mengenai pemberitaan kraton di Jogja yang beredar di media. Misalnya: tentang kebakaran pohon beringin di alkid. Di fanpage ini saya bisa tahu info dari kraton langsung. Atau mengenai kabar sabdaraja. Banyak media membahas tentang pergumulan yg terjadi, tetapi melalui fanpage ini saya bisa tahu kalau sebenarnya putri-putri sultan tidak pernah hanya diam mengenai pergumulan itu.

  11. Itin Situmorang says

    Halo Mbak Hayu…

    Awalnya “nemu” fanpage ini waktu itu lagi masa pernikahan Mb Hayu.

    Kebetulan saya pendatang di Jogja dan memang bukan org Jawa. Saya benar-benar tertarik dengan pemberitaan yg pada masa itu ada di beberapa media seperti koran dan website mengenai adat Jawa yg dilaksanakan pihak kraton untuk persiapan pernikahan. Semua media yg mengabarkan tentang acara pernikahan mb saya ikuti perkembangannya. Cuma tetap saja namanya ketemu dengan dunia baru, rasa tertariknya makin besar. Secara random. Ya tidak sengaja terlihatlah fanpage ini. Saya buka ternyata pembahasan tentang beberapa kegiatan kraton ada di dalamnya dan menggunakan bahasa yg cukup dekat dengan pembacanya (gak kaku maksudnya). Itulah awal saya ngelike fanpage ini.

    Selanjutnya saya bertahan untuk tetap like dan gak pilih unlike, krn di fanpage ini saya makin tahu banyak sudut pandang lain mengenai pemberitaan kraton di Jogja yang beredar di media.
    Misalnya: tentang kebakaran pohon beringin di Alkid. Di fanpage ini saya bisa tahu info dari pihak kraton langsung.
    Atau mengenai kabar sabdaraja. Banyak media membahas tentang pergumulan yg terjadi, tetapi melalui fanpage ini saya bisa tahu cerita lain dibaliknya kalau sebenarnya putri-putri sultan tidak pernah hanya diam mengenai pergumulan itu.

    Begitu mb..
    Dan saya cukup senang ketika mb dengan sangat teliti selalu membaca semua komentar bahkan membalasnya. Ini pulalah yg menjadi salah satu alasan bagi saya berpendapat bahwa kraton bukan sekaku yg dipikirkan orang2.

    Terima kasih mb…
    Tuhan memberkati kita semua

  12. Isan says

    Ana pernah tinggal d jogja 4 taun utk kuliah. Ke keraton sempat beberapa kali. To be honest ana sempat kepo dengan sejarah jogja. Gmna kehidupan ny keluarga kerajaan sih. Tp krna ana gk bs liat masa lalu, y udh ana liat yg bs diliat skrng saja. Trnyta mrka menjalani kehidupan “normal normal” saja. Gk seperti bayangan ana seperti keluarga kerajaan d inggris sana. Mgk krna keraton jogja lebih merakyat sih.
    Itu aja sih.

  13. Assalamualaikum wrwb, Salam sejahtera buat Gusti… Saya adalah mahasiswa pendatang (bukan asli jogja) tapi saya sudah mencintai jogja dengan kebudayaanya yang masih terpelihara. Mengenai panjenengan saya menganggap anda ini seperti super hero yang menginspirasi semua orang, saya tidak melihat panjenengan ini putra siapa, yang penting menginspirasi banyak orang, selera humor panjenengan njeh lumayan sae gusti, hehehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s